Kebersamaan Merentas Benua

Headline, Pena YDP — By on 26 July 2011 7:50 pm

Ikhwah dan akhawat yg dirahmati Allah,

Alhamdulillah, segala puji dan syukur kita panjatkan ke hadrat Allah S.W.T atas segala limpah kurnia dan nikmatNya. Tasbih dan tahmid atas segala Rahmat dan kasih sayangNya yang berpanjangan. Selawat dan salam untuk Rasulullah S.A.W, ahli keluarganya, para sahabat dan seluruh penyeru kebaikan yang mengikutinya sehingga hari pembalasan.

Ramadhan yang kita nanti-nantikan akan tiba lagi. Bulan yang penuh kemuliaan, kebaikan dan keberkatan yang sentiasa dinantikan oleh orang-orang yang sentiasa mengharapkan Rahmat Allah, keampunanNya dan pembebasan dari api neraka. Bulan yang apabila disebut seolah-olah dibandingkan dengan syurga yang amat indah dan luas. Bulan yang diturunkan Al Qur’an di dalamnya dan didampingkan kita dengannya untuk kita mengutip segala nur dan hikmah, hidayah serta pengajaran. Bahkan ia menjadi penawar segala kesedihan dan kedukaan.

Ikhwah dan akhawat yang dikasihi,

Di samping segala kebaikan dan tarbiyah bulan yang mulia ini, Ramadhan juga sebenarnya memberi makna yang mendalam di dalam pengertian kesatuan dan jamaah dalam diri setiap muslim. Seluruh kaum muslimin di dunia berpuasa pada bulan yang sama. Merasai setiap kebaikan dan keberkatan yang sama. Melalui kesusahan, kelaparan dan dahaga yang sama tanpa mengira keturunan dan warna kulit serta merentas ke seluruh benua. Perasaan dan ruh kebersamaan inilah yang memberi tafsiran dan pengertian yang tinggi tentang kesatuan sesama kaum muslimin, khususnya kepada seluruh pendokong dakwah di dunia ini.

Dengan semangat Ramadhan ini marilah kita suburkan ruh iman dan ukhuwwah, kasih sayang dan keprihatinan sesama pendokong dakwah. Kita pancarkan obor persaudaraan dan mahabbah. Sesungguhnya inilah terjemahan dan refleksi terhadap keimanan dan kepercayaan kita terhadap nilai-nilai tarbawi yang menjadi pegangan kita selama ini.

Percayalah bahawa tanggungjawab dan tugasan kita semakin hari semakin bertambah, masa kita semakin hari semakin padat, sekaligus bebanan-bebanan yang ada semakin berat. Seharusnya kita mesti lebih percaya bahawa segala bebanan dan kerunsingan ini akan diringankan oleh ruh ukhuwwah dan kasih sayang, keprihatinan dan kepedulian sesama kita.

Sesungguhnya, sebagaimana juga puasa, tingkatan amal dan usaha kita bukan pada kadar biasa yang hanya mengharapkan kejayaan duniawi dan ganjaran minima, tetapi kita mengharapkan redha Allah dan syurga firdausNya yang tertinggi berlandaskan nilai-nilai iman, ukhuwwah dan kebersamaan yang kita bina. As syahid Sayyid Qutb mengatakan, “Orang yang hidup bagi dirinya sendiri akan hidup sebagai orang kerdil dan mati sebagai orang kerdil. Tapi orang yang hidup bagi orang lain akan hidup sebagai orang besar dan mati sebagai orang besar.”

Ikhwah dan akhawat para pencinta kebaikan,

Marilah kita mengutip sebanyak-banyak bekalan di dalam setiap amal dan ibadah kita dan sebaik-baik bekalan ialah taqwa yang menjadi matlamat tertinggi ibadah puasa. Sebaik-baik ketaqwaan adalah apa yang membawa kita kepada apa yang dikehendaki Allah S.W.T.

Akhir kata, marilah kita bermohon agar Allah memanfaatkan kita dengan Ramadhan dan segala kebaikan yang ada bersamanya. Semoga ia menjadi pemancar kepada kebaikan dan keikhlasan, melahirkan kesabaran dan keteguhan, menaikkan semangat dan keazaman. Agar kita terus berada di jalan dakwah ini yang kita membesar bersamanya dan semoga kita tinggalkan dunia ini dalam keadaan kita masih erat bersama kemanisannya, insyaAllah. Almarhum Ustaz Abbas Assisi pernah mengungkapkan “Dakwah kepada Allah adalah cinta dan bersabar dijalannya adalah jihad. Wallahu waliyyuttaufiq….

Allahumma ballighna Ramadhan. Semoga Allah mempertemukan kita dengan Ramadhan dan menerima segala amalan kita. Amin.

 

Mohd Zuraidi Zakaria

Yang Dipertua ISMA Cawangan Gombak

2 Comments

  1. ismail says:

    satu perkongsian yg membasahkan rohani..teruskan menulis, abg zu

  2. Usamah Izer says:

    Alhamdulillah, perlu banyakkan pengisian seperti ini. Kita minta pak cik-pak cik & kakak2 senior kongsi/tulis pengalaman mereka pula.

    Wallahu’alam

Leave a Comment